myimage.id | Om Swastiastu, Namo Buddhaya. Selamat pagi semua saudaraku. Salam hangat, sehat dan sejahtera. Sebuah hajat besar dilakukan keluarga besar  S. Ngaliman Tjondropangrawit yang masih “mikul duwur mendem jero” terhadap ayah, kakeknya S. Ngaliman Tjondropangrawit yang merupakan salah satu empu tari dan karawitan yang sangat mumpuni, dengan menyelenggarakan sebuah pagelaran dengan tajuk Pagelaran Tari 100 Thn S. Ngaliman Tjondropangrawit yang merupakan gelar tari yang menampilkan karya-karya tari beliau yang spekta dalam sajian spesial di Langen Beksan Nemlikuran 2019.Pagelaran Tari 100 Thn S. Ngaliman Tjondropangrawit,cultureS. Ngaliman Tjondropangrawit lahir di Sragen Jawa Tengah pada tanggal 12 Maret 1919. Beliau merupakan putra ke enam dari delapan bersaudara keluarga Ki Sukiman Wiryawijaya. Karya-karya tari beliau semuanya sangat fenomenal diantaranya Tari Pamungkas Manggaladibya, Tari Gambyong Pareanom, Tari Pejuang dan Tari Srimpen Manggala Retno.Pagelaran Tari 100 Thn S. Ngaliman Tjondropangrawit,cultureAda yang menarik disini, selama ini banyak orang yang familiar dengan nama S. Ngaliman Tjondropangrawit, tapi ternyata mereka ketika di tanya “S” nya itu apa, ternyata banyak yang tidak tahu. Ternyata “S” disini singkatan dari Supadi yang merupakan nama tambahan ketika waktu kecil beliau sedang sakit. Memang dulu ada kepercayaan Jawa, dengan nama tambahan yang dipercaya memberi berkah, maka anak yang sakit akan sembuh.Pagelaran Tari 100 Thn S. Ngaliman Tjondropangrawit,culturePagelaran Tari 100 Thn S. Ngaliman Tjondropangrawit digelar di Pendopo SMKI (SMKN 8) Surakarta selama dua hari dari tanggal 26-27 Maret 2019 mulai pukul 19.00 wib sampai selesai, dimana hari itu bertepatan dengan HUT yang ke 16 Langen Beksan Nemlikuran.Pagelaran Tari 100 Thn S. Ngaliman Tjondropangrawit,culture

Sajian tari pada tanggal 26 Maret 2019, berupa Tari Bedhayan Retno Dumilah (ISI Yogya), Tari Bondoyudo (UNY), Tari Panji Tunggal (Wahyu SP), Srimpen Manggala Retno (UNESA Surabaya), Tari Pamungkas (UNNES), Tari Retno Tinanding (Padnecwara Jakarta) dan Tari Wiropertono (ISI Solo).Pagelaran Tari 100 Thn S. Ngaliman Tjondropangrawit,culture

Pagelaran Tari 100 Thn S. Ngaliman Tjondropangrawit,cultureSedangkan pada tanggal 27 Maret 2019 menyajikan Tari Gambyong Gambir Sawit (keluarga besar S. Ngaliman), Tari Pejuang (SMKN 8 Surakarta), Tari Gunung Sari (Jeannie Park USA), Tari Retno Ngayudo (Sanggar Langen Mataya), Fragmen Sempati Hanoman (Yayasan Roro Jonggrang Prambanan), Srimpen Manggala Retno (IKJ Jakarta) dan Begawan Ciptoning (Kolaborasi).Pagelaran Tari 100 Thn S. Ngaliman Tjondropangrawit,culture“Sebuah kebanggaan dengan adanya Pagelaran ini, moment yang sangat indah dengan sajian dari berbagai perguruan tinggi dan sanggar tari yang dulu pernah diajar oleh S. Ngaliman Tjondropangrawit dan ini merupakan sebuah bukti bahwa karya-karya beliau bisa disebut karya monumental yang sampai sekarang karya-karya tersebut masih diapresiasi dan bahkan di perguruan tinggi pun masih dijadikan materi ajar bagi para mahasiswanya”, ujar Daryono salah satu punggawa Langen Beksan Nemlikuran.Pagelaran Tari 100 Thn S. Ngaliman Tjondropangrawit,culturePagelaran Tari 100 Thn S. Ngaliman Tjondropangrawit ini terlaksana bermula dari diskusi pembuatan buku “S. Ngaliman Tjondropangrawit Sang Pembaharu” yang merupakan buku biografi beliau dua tahun yang lalu. Kemudian dari kumpul-kumpul keluarga besar S. Ngaliman Tjondropangrawit dengan para seniman Solo muncullah ide ini, yang nanti akan ditampilkan di acara Langen Beksan Nemlikuran yang merupakan ajang tari tradisi dan kebetulan karya-karya beliau juga banyak bersinggungan dengan tari tradisi.Pagelaran Tari 100 Thn S. Ngaliman Tjondropangrawit,culturePagelaran Tari 100 Thn S. Ngaliman Tjondropangrawit di gelar dengan harapan agar kesenian tradisi bisa berkelanjutan terus dan berkembang sesuai dengan jamannya serta dilestarikan sampai kapanpun, karena ini merupakan salah satu keaneka ragaman seni budaya yang dimiliki oleh Bangsa Indonesia.Pagelaran Tari 100 Thn S. Ngaliman Tjondropangrawit,culture“S. Ngaliman Tjondropangrawit adalah seorang bapak yang disiplin, apa yang digeluti harus sungguh-sungguh terutama dari hatinya dan apa adanya, walaupun sudah tua, beliau tetap semangat untuk terus belajar dan belajar”, ujar Bambang Tri Admadja M. Sn, putra S. Ngaliman Tjondropangrawit nomer 3.Pagelaran Tari 100 Thn S. Ngaliman Tjondropangrawit,cultureAda istilah dari beliau yang menarik “ nek wani ojo wedi, nek wedi ojo wani-wani (kalau berani jangan takut, tapi kalau takut jangan pura-pura berani)”. Sebuah wejangan versi Jawa yang sangat mujarab yang dapat terapkan pada diri kita di kehidupan sehari-hari.Pagelaran Tari 100 Thn S. Ngaliman Tjondropangrawit,cultureDikeluarganya pun beliau selalu membimbing putra-putrinya, setiap pagi selalu mengadakan senam tapi berupa senam tari, sehingga setiap hari anak-anaknya sudah dibentuk dari kecil untuk mencintai seni tradisi.  Tapi beliau tidak memaksa anak-anaknya harus mengikuti apa yang beliau geluti selama ini. Anak-anaknya di beri kebebasan untuk memilih jalannya sendiri-sendiri.Pagelaran Tari 100 Thn S. Ngaliman Tjondropangrawit,cultureBeliau mempunyai 7 putra-putri, dimana yang anak pertama bernama Haryani, kemudian Endang, Bambang Tri Admadja (dosen ISI Yogyakarta), Titik, Takari (ahli karawitan), Joko (Arsitek) dan Supriyadi (Dosen UNY).Pagelaran Tari 100 Thn S. Ngaliman Tjondropangrawit,cultureDari sekian banyaknya tarian yang beliau ciptakan, tari Pamungkas adalah tarian yang spesial sekali. Ini diungkapkan beliau sendiri kepada putranya Bambang Tri Admadja, karena di dalamnya mengandung makna yang dalam, Pamungkas disini artinya bukan selesai tapi menyelesaikan masalah yang dialami oleh setiap manusia. Selain makna, komposisi didalamnya juga memperlihatkan makna itu semua.Pagelaran Tari 100 Thn S. Ngaliman Tjondropangrawit,cultureSebuah sajian yang sangat spesial sekali, selama dua hari pagelaran ini digelar, kursi yang disediakan oleh panitia dipenuhi oleh penonton yang tidak hanya datang dari Surakarta saja, tapi banyak pula dari luar Surakarta. Bahkan banyak juga wisatawan asing yang kebetulan ada di Surakarta yang ikut menyaksikan acara ini. (Soebijanto/reog biyan)

1 COMMENT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here