myimage.id | Tari Kretek adalah salah satu tarian tradisional dari Kabupaten Kudus, Jawa Tengah yang mengambarkan para buruh wanita (mbatil) yang bekerja membuat rokok sampai proses  mengguntingi atau merapikan ujung-ujung rokok.

Tari KretekTarian ini merupakan bagian dari acara yang di gelar dengan tema Eksotika Tari Jawa Tengah, dimana ini adalah pentas ujian akhir mata kuliah Tari Jawa Tengah II pada Program Studi  Pendidikan Seni Tari Angkatan 2015 di gedung B 6 , Fakultas Bahasa dan Seni di Universitas Negeri Semarang. Acara ini di gelar selama dua hari dari tanggal 15 sampai 16 Desember 2017, dimana total pementasan ada 18 tarian. Sedangkan Dosen pengujinya adalah Drs. R. Indriyanto M.Hum, Drs. Bintang Hanggoro Putro, M. Hum, dan Restu Lanjari, S.Pd. M.Pd

Tari KretekTarian ini mempertunjukan gerak-gerak yang melambangkan kegiatan membuat rokok, misal membhatil, nampeni, ngepak sampai pada pemasarannya. Pada tarian ini semua penarinya adalah perempuan dan hanya ada satu penari laki-laki yang berperan sebagai mandor yaitu orang bekerja mengawasi para pekerja rokok ini.

Tari KretekTari Kretek dulu diberi nama tari Mbatil, tapi nama ini sangat tidak popular di kalangan masyarakat, yang kemudian diganti dengan nama tari kretek yang sangat popular di masyarakat Kudus tahun 1986an.

Tari KretekTari Kretek ini diciptakan oleh Endang Toni, pemilik Sanggar Seni Puring Sari, dimana tari ini pertama dipentaskan pada saat peresmian Museum Kretek tepatnya pada tanggal 3 Oktober 1986 oleh Menteri Dalam Negeri Indonesia Soepardjo Rustam. Kala itu tarian ini ditarikan secara massal oleh 500 penari.

Tari KretekDalam tari ini geraknya sangat rancak dan dibawakan secara berkelompok, dimana busana yang dikenakan oleh penari perempuannya memakai pakaian khas Kudusan sedangkan laki-lakinya menggunakan blangkon. Tarian ini diiringi musik Gamelan Jawa Klasik dengan lirik lagu yang menceritakan bermacam-macam rokok yang ada di Kudus.

Tari KretekTari KretekDalam tarian ini diceritakan asal mula sampai akhir proses pembuatan rokok kretek, dari memilih bakau yang baik sampai menjadi rokok, yang diteruskan dengan memotong bagian ujung rokok untuk dirapikan. Setelah pekerjaan ini selesai, kemudian diserahkan kepada mandor untuk diperiksa. Ketika sedang memeriksa pekerjaan para pembhatil ini, kadang-kadang sang mandor menggoda mereka. Gemulai tangan sang wanita mengambarkan kelincahan seorang buruh rokok dalam melinting dan membhatil.

Tari KretekKastum dan attribute yang dipakai dalam Tari Kretek ini ini adalah konde, cunduk, giwang markis, kalung susun renteng 9 (melambangkan wali songo), bros gendhem 5 (Rukun Islam), gelang lungwi, kebaya kartinian warna biru, selendang toh watu, kendit, idet, jarik kaseman/jarik kudusan, celana rancingan kuning dan sabuk/gesper.

Tari KretekTari Kretek

1Dosen PengampuDrs. Bintang Hanggoro Putra, M. Hum
2Penari1. Evianti (2501415018)

2. Gita Oktaviani (25014145053)

3. Asti Permata Melianasari (2501415047),

4. Imrotul Afifah (2501415149)

5. Sensi Nuriyamah (2501415094)

6. Ela Irma (2501415110)

7. Resti Nur Fitriani (2501415139)

8. Sahidin Muhamad (2501415129)

 

Tari KretekTarian ini sekarang sudah terkenal dan sering di tampilkan pada acara-acara seperti penyambutan tamu agung, bahkan sering juga di perlihatkan pada acara parade budaya. Tari Kretek menjadi bagian dari ragam seni dan budaya Indonesia yang harus kita lestarikan karena dapat dijadikan potensi untuk menarik wisatawan lokal atau asing untuk datang ke Jawa Tengah, khususnya Kabupaten Kudus di sektor Pariwisata. (Soebijanto/reog biyan)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here